Kalau di Susun Pasti Menarik

YANG MANA SATU HARUS DI DAHULUKAN?

Saban hari kita meneruskan perjalanan hidup kita, kita sering menemui pelbagai halangan dan dugaan hidup. Terlalu banyak masalah di hadapan kita, boleh kita ibaratkan terlalu banyak batu-batu sebagai penghalang hidup kita. Kita menjadi malas untuk mengalihkannya dan akhirnya yang rugi maka kitalah sendiri.

Apa yang perlu kita buat? Tiada pilihan lain kecuali berusahalah mengalihkannya dan kita susunlah semula batu-batu itu agar dapat selalu memperingati kita disetiap masa. Kalau kita dapat susun kehidupan kita dengan cermat dan teliti pasti kita akan berjaya dalam hidup dan orang lain dapat menghayati kejayaan kita.

Ini cuba dibuktikan oleh saudara Junaidi apabila beliau sanggup meluangkan masa setiap kali bercuti di Desa Rimba Resort. Meluangkan masa buat seketika menyusun batu-batu sungai menjadi ‘Arca Batu Sungai’, cuba mengambarkan bahawa; ‘kehidupkan kita perlu disusun agar menjadi indah dan berguna untuk semua termasuk alam semesta’.


Apapun kita kenalah kaji;
'yang mana satu harus di dahulukan'.

oleh:say

Biarlah Kita Ke Sana

MENCARI PENTAS BARU

Budaya kita harus di perkembangkan! Sama ada hasrat itu datang dari pihak kebudayaan peringkat kerajaan, swasta, persatuan NGO mahu pun pihak individu. Persoalannya, bagaimana? Inilah satu persoalan yang memang sukar kita mencari jawaban. Akhirnya semua pihak terutamanya persatuan NGO dan individu, mereka buatlah kerja-kerja ini ikut cara tersendiri…. Akhir kisah usaha mereka ini, entah berjaya entah tidaknya. Semua bermain atas bicara yang belum pasti.

Pihak kerajaan, mudah! Mereka buat ikut barget yang mereka ada dan mereka tak perlu berhutang untuk melaksanakan apa-apa promosi budaya. Yang utamanya sekarang, budaya Malaysia harus diadakan untuk kita pertontonkan pada pelancung bahawa kita ada budaya…. Promosinya, ‘Selamat Datang ke Malaysia…..Kaya dengan Budaya’, Tetapi apa yang mereka tak akan beritahu ialah : ‘Datang hanya pada waktu show sahaja dan jangan datang pada waktu lainnya’. Sebab! Selain waktu dan tempat show di adakan, budaya itu sukar untuk kita cari. Malah tempat latihan budaya pun tak tahu kita di mana tempatnya. Seolah budaya kita tak ujud lansung, khususnya budaya Melayu….

Pihak swasta, ambil mudah! Itu bukan agenda kerja mereka tetapi mereka punya banyak wang……Boleh! Mereka boleh bantu mempromosikan budaya kalau ada keuntungan kepada mereka. Keuntungan dari segi memperindahkan nama organisasi mereka…..Itu tak punya masalah! Masalahnya, pintu pejabat mereka terlalu ketat untuk dibuka oleh orang biasa, mungkin pintu mereka itu adalah jenis pintu besi seperti di bank-bank. Nak diketuk, tak bunyi. Nak dipicit loceng, tak ada pula. Pasti yang ada ialah loceng penggera untuk halau penyamun atau orang-orang yang tidak dikenali. Dan, orang-orang budayalah antara orang-orang yang tidak dikenali…..

Lantas bagaimana ni? Mungkin pihak kebudayaan kerajaan mahu usaha untuk menghimpun sebanyak mana ada para pengiat budaya. Itu sudah! Sudah beberapa kali perhimpunan dibuat untuk membicarakan kegiatan budaya (seperti Kerajaan Negeri Selangor sahaja, sudah dua tiga pertemuan, hasilnya sana kondem sini, sini kondem sana… semua ini pasal wang tak cukup untuk adakan kegiatan seni dan budaya). Yang belum? Pihak kerajaan menghimpunkan pihak swasta yang mahu bersama membantu memperkayakan budaya kita. Apa kemungkinannya? Mungkin satu program tajaan kebudayaan pada persatuan, kelab atau individu tertentu. Macam bola sepak tu! Pasti usaha seperti ini, tiada siapa yang rugi. Kalau ada rugi pun ialah kerana kita tak mahu usaha. Itu saja!

Pihak persatuan NGO, cubalah sendiri-sendiri! Rancang dan buatlah sebaik mungkin…. Kalau tak ada duit, cuba mintalah di mana-mana. Kalau tak dapat? Pakai duit persatuan yang tak seberapa itu. Kalau tak cukup juga? Terpaksalah minta sumbangan ahli-ahli.

Inilah kelaziman yang berlaku dalam sesebuah persatuan…akhirnya yang ramai-ramai cuba memperkayakan kegiatan budaya itu akan jadi letih dan duit habis….Lalu, mereka akan berlalu dari usaha itu, pergi entah kemana. Sebab terkadang mereka rasa penat dan rugi…

Apa pun pada situasi ini, ramai yang tidak sedar bahawa usaha-usaha dari individu kerdil memperkembangkan budaya kita sebenarnya menguntungkan banyak pihak terutamanya Negara…. Pelancung percaya, mereka mahu benar datang kesini. Pelabur yakin keharmonian hidup kita dengan berbudaya, pihak swasta boleh terus maju berniaga… Maka yang penting anak-anak Malaysia tahu hidup berbudaya dan mungkin satu hari nanti anak-anak kita boleh hidup dengan memperkembangkan seni dan budaya, warisan Negara.

Akhir kalam, pada penutup bicara ini: Syabas! kita ucapkan kepada golongan anak-anak muda dari sebuah persatuan seni silat Melayu asli yang telah mempromosikan budaya kita di sebuah komplek membeli belah di Shah Alam pada 5hb Ogos 2007.
Usaha mereka membawa budaya di tempat orang ramai mendapat perhatian… yang penting orang-orang kita diperingatkan bahawa budaya sendiri masih lagi wujud dan boleh dipelajari jika kita masih mahu meneruskan budaya kita…

Bak kata seorang yang arif :
‘Sains dan teknologi
boleh dipelajari di mana-mana.
Budaya Melayu tetap hak kita’.


oleh:say

Pilihan Yang Rumit

MENCARI JALAN YANG TERBUNTU (1)

Tak seorang pun anak Melayu yang menolak bahawa dia Melayu, kecuali dia sendiri sudah lupa asal usul nenek moyangnya…. Tapi yang jelas anak Melayu hari ini terlupa bahawa Melayu itu ada budaya dan peradabannya. Bukan semua!

Anak Melayu masih berbahasa Melayu dan terkadang lebih banyak tercampur bahasa penjajah…itu anak melayu kota. Di kampung, anak Melayu masih kuat berbahasa ibunda dan tak mampu langsung sesetengahnya berbahasa dunia. Ini yang rumit! Mana satu anak Melayu yang sejati?

Anak desa menolak seratus peratus bahasa penjajah di agungkan, anak Melayu kota ada juga memperjuangkan yang sama, but most of the time they speaks English among themselves…. 'Bahasa Melayu tak cukup suku', kata mereka (maksudnya bahasa Melayu tak cukup perkataan untuk memantapkan keterangan), lalu, mereka berfikirlah dalam bahasa penjajah…..

Macam mana ni?… kita perlu anak Melayu yang mampu berbahasa dunia agar dapat gegar dunia, bukan anak Melayu yang berjiwa penjajah yang akhirnya tumpang jajah anak bangsa sendiri….

Kata aku di dalam jiwa;
‘sekadar merenung di saat-saat menanti kedatangan hari ulangtahun kemerdekaan yang terpilih’

oleh:say

Jalur Gemilang Terpalit Perang

MENCARI JALAN YANG TERBUNTU (2)

Memang betul kita anak Melayu punya budaya tersendiri… ramai yang sokong itu, tetapi lebih ramai lagi yang lupa mengamalkannya…. Malah teramailah di antara kita yang malu kalau mengamal dan mengembangkan budaya sendiri…

Pening! Memang pening, tetapi pening ini bukan pening untuk satu dua orang sahaja… ia adalah pening untuk semua anak Melayu yang yakin bahawa kita ada budaya sendiri.

Sekarang, kita tanya;

Mana budaya yang kita kata kita ada?
Mana satu budaya yang ada pada kita?

Lihatlah diri kita sendiri dan mula ceritakanlah pada dunia! Takut-takut yang ada hanyalah nama sahaja, itu pun pinjam-pinjam dari nama orang-orang Arab!

Cakap pun dah campur-campur, malah adap bertutur pun dah tah mana halanya, tak percaya rujuk pengacara-pengacara program Melayu di radio dan TV.

Kalau nak kata masih ada rupa melayu….kadang-kadang kita jadi keliru, mukanya ada…..kerana warna kulit…tapi lihat pada rambut dah jadi macam rona (warna) bulu kucing Parsi….Pasai apa macam tu? Pasai itu kala (color dalam bahasa Inggeris) rambut orang putih…. Adakah ini Fesyen atau pesen? (pesen itu bahasa arwah Tok Minah 'bret' aku bermaksud perangai).

Apa pun, aku sendiri pun sedang pening…
Yang mampu aku katakan dari dalam jiwa;
‘sekadar merenung di saat-saat menanti kedatangan hari ulangtahun kemerdekaan yang terpilih’


oleh:say

Macam mana aku nak pilih?

MENCARI SEBUAH HASIL SENI

Memang banyaklah soalan yang perlu dijawab sekiranya hendak kita memberi jelas pada seseorang yang ingin memahami sebuah hasil seni kerana berminat untuk membelinya. Itulah persoalan yang ditujukan kepada aku melalui email dari seorang sahabat yang mula berminat untuk membeli karya-karya seni hasil pelukis tempatan. Soalannya ‘ Macam mana aku nak pilih' , ingin memastikan pembelian itu adalah yang terbaik mengukur dengan jumlah yang ada di dalam saku poket… Jenuhlah aku ingin menjawabnya, tak mampu aku balas email itu dengan hujah-hujah panjang lebar dari kuliah-kuliah semasa aku menuntut dari USM dari guru-guru aku seperti Ismail Hashim, Allahyarham Piyadasa dan Zakaria Ali

Ini soalan dari seseorang yang ingin berjinak dengan karya seni. Satu kebanggaan kerana seorang professional sudah mula berminat dengan karya seni…. Apa pun aku harus menjawab juga agar sahabat ku ini dapat membuat keputusan dalam minat yang baru ini.

Yang mampu aku menulis balas dalam email kepada dia hanya sekadar ;
‘…yang mudahnya, belilah karya seni yang mana kamu sendiri berkenan, itu yang penting… nasihat aku, memilih karya seni ini sepertilah kita memilih bini…. Kita berkenan, mungkin baik bagi kita tetapi pada orang lain ia tidak baik dan tidak berkenan.

Kalau karya seni yang kita miliki mula di berkenan oleh orang lain, kita bolehlah menjualnya dengan harga yang lebih tinggi, tapi kalau bini kita orang mula berkenan….maka itu pertanda kita ada masalah besar dan dah pasti kita tak boleh jual bini kita tu…jadi… lebih baiklah kita collect karya seni dan jangan collect bini’.


Itu saja.....


oleh:say