Kerap Mencari Jalan Seterusnya

BERTEMU DI SIDANG BICARA YM GURU

Kerap kali sekiranya Ayahanda Guru tiba di bandar Anggerik ini, aku sedaya upaya melapangkan diri untuk dapat bersama Ayahanda Guru....walaupun kerap kalinya aku terlewat hadir, namun kerap kali aku usahakan juga... beginilah bertapa tak senonohnya seorang murid... itulah aku, yang hadir ke majlis Ayahanda Guru kerap kalinya lebih lewat daripada Ayahanda sendiri.

Bukan aku tak sedar itu. Tapi aku memang kerap kali kurang kesedaran dan kerap kali tewas dalam melaksanakan tugasan sebagai seorang murid...

Ayahanda Guru memang kerap tepat pada masanya, malah kerap menunaikan janjinya dan tanggungjawab akan beliau laksanakan begitu gitu tanpa menghiraukan apa-apa. Tidak bagi kami. kami kerap kali menghirau perkara yang lain dan kerap kali lalai akan kerja-kerja yang sebenar, kerja-kerja yang benar.

Apa pun pada khamis malam jumaat itu, tarikh 18hb September 2008, aku bersama rakan-rakan yang lain sempat duduk sesidang bersama Ayahanda di dalam kamar tertutup dan berkunci. Duduk menghadap diri menghala pada Ayahanda yang ingin meyampaikan sesuatu seolah ada pesan-pesan untuk dilaksanakan. Perkara ini kerap kali tidak berlaku... tetapi pada malam itu, selepas selesai majlis Ayahanda tidak terus bangun, matanya memerhati ke mata-mata kami, merenung jernih pada matanya bagai menyimpan sejuta rahsia tersemat dikalbunya. Ayahanda berdiam seketika seperti masa terhenti seolah membiarkan sepi mengunci waktu dan mengizinkan ruang itu dipagari dinding maya yang tebal agar apa yang akan diperkatakan tidak tertembus keluar dari kamar itu.

Melihat pada suasana itu, perlahan-lahan kami duduk bertekap dan perlahan-lahanlah Ayahanda mengeluar kata-kata memulakan bicara, cuba menyampaikan sesuatu dan akhirnya bicaranya menjadi semakin tegas tentang perjuangan anak bangsa, perjuangan nenek moyang, perjuangan serba murni, perjuangan mengembalikan 'sireh pulang ke ganggang', perjuangan suci orang-orang terdahulu, perjuangan tanah air, perjuangan tanah melayu. Perjuangan yang harus bertingkah bahu, yang harus kami tahu, yang harus kami semua bersatu, yang harus kita buat dahulu. Tanpa lalai atau abai, jangan lupa jangan alpa, usah sampai tinggalkan usah sampai ketinggalan.

Bicara pesan Ayanhanda Guru disampaikan terpuas hati-hati kami dan harapan ia terbenam terus dikalbu, harap kami kerap kali tak lupa-lupa lagi. Harap bicara tersimpan hanya antara kami, terkunci dalam kamar itu sahaja dan hanya terpindah ke telinga sahabat yang lain-lain pabila kita diizinkan masanya.

Apapun, aku tetap kerap sedar yang aku kerap kali manusia yang kerap kali kurang upaya kecuali dengan keizinan Maha Esa maka dapat aku kerap kali melaksanakan dengan sekosa-kosanya...

MENCARI HULUBALANG DUNIA

BERTEMU SEKETIKA DI LEMBAH HENING














Mereka datang satu pasukan

Penuh amanah membawa utusan;

Di atas nama Tunku Muhammad Saad
Dan pahlawan-pahlawan
Untuk menjaga dunia
Dan
Mengatasi penjajah pengkhianat
Penuh dengan kemurkaan
Dan padat dengan kejahilan

Watikah di baca
Sebelas acara semuanya;

Perwira-perwira di syaki
Berada di tanah air tertumpah darah
Dan pengkhianat-pengkhianat telah mengambil alih Tanah Air
Urusan-urusan yang pasti bertingkah bahu
Mesti ikut syarahan-syarahan
Sedihnya keadaan di benua
Yang tertumpah dengan darah yang mengalir
Di hati yang berjiwa
Kami harus bersatu
Tingkah laku

Pesan mereka;

Orang ada
Mana nak di cari dia
Bila nak berhuru hara
Datanglah segolongan perwira-perwira
Berhajat berdusta
dengan tingkah laku yang berhuru hara
golongan perwira
percayalah dengan golongan yang kedua
inilah perjuang-perjuang dia
yang boleh di harapkan

mereka berlalu
sehingga ketemu….

(ponpakya bersama Sultan dan Sultanah Kedah Darul Aman)




















MENCARI HULUBALANG MELAYU TERAKHIR

KU TEMUI HANYA BAIT-BAIT PANTUN YANG SEMAKIN KELU

Mana pergi mereka-mereka itu?
Mana menghilang para hulubalang Melayu?

Kisah yang terdengar terlalu hebat!
Berjuang mereka tanpa erti mengenal penat...

Bagai di kata;

KALAU ROBOH KOTA MELAKA
PAPAN DI JAWA HAMBA DIRIKAN
KALAU SUNGGUH BAGAI DIKATA
NYAWA DAN BADAN HAMBA SERAHKAN

Mereka berjuang bermati-matian;

BERPUTIH TULANG HARAM BERPUTIH MATA

Hanya mereka ini lah....

DICAMPAK KE DARAT MENJADI GUNUNG
DICAMPAK KE LAUT MENJADI PULAU

Namun apa pun bicara kita....
Merekalah...merekalah.... sahaja......
Sehinggakan kita masih dapat bertapak dan berpijak di bumi ini
Yang telah di kurniakan tuhan YA RABBI
Tuhan tujuh petala langit, Tuhan tujuh petala bumi
kepada bangsa kita, anak-anak Melayu, Bani JAWI.

Ini sajalah sebidang tanah yang tinggal.....
Yang harus kita pertahankan kekal!!!

Tanah ini yang kita pijak milik kita
Jangan sesekali kita lupa
Ini tanah bergelar Tanah Melayu
Hak miliknya ALLah yang tentu

Tapi... Mana mereka-mereka sekarang ini?
Sedang kala anak Melayu lemah dan mangli

Takut nanti bumi yang semakin tergadai
tak terbus oleh anak-cucu yang lalai

Maka terjual semenanjung tanah ini
merempat kita di bumi kita sendiri

dan sekiranya kita di halau pergi!!
Kemana hala kita...?
Tanah Besar Cina?
Negeri India? Korea? Jepun? atau
Tanah Arab?

Jangan kita mengharap.....

memohon akan simpati?
atas kelemahan untuk sedarkan diri!!!

Mana?

Mana pergi mereka-mereka itu?
Mana menghilang para hulubalang Melayu?

yang ku temui hanyalah bait-bait pantun yang semakin kelu......


Pantun tersusun dalam BUDAYA MELAYU

Pantun Gagah Berani

(Pantun gagah berani mengacu kepada laki-laki yang taat kepada hukum, kesatria, tidak malu mengakui jika dirinya berbuat kesalahan dan tidak mundur ketika bertemu musuh. Dari berbagai keberanian inilah kemudian laki-laki menjadi disegani dan patut menjadi pelindung terhadap keluarga dan kelompok dalam wilayah yang ditempatinya).

Jantan tempat orang berteduh
Jantan berani menentang musuh
Kepada hukum ianya patuh
Didalam gelap, menjadi suluh

Iman teguh sikap pun patut
Ilmunya banyak rajin menuntut
Menghadapi lawan berpantang surut
Menempuh bahaya tak pernah takut

Membesarkan anak berpenat lelah
Mau berkering tahan berbasah
Hati berani sikap pun gagah
Kasihnya panjang, sayang tak sudah

Gagah berani menentang musuh
Rendah hati pantang mengeluh
Hidup rukun pantang bergaduh
Bekerja tidak mengira peluh

Hidup menjunjung tuah dan marwah
Baik di tepi, mulia ditengah
Gagah berani jadi pusaka
Dikenang orang sepanjang masa

Taat setia memegang adat
Iman teguh, beramal kuat
Nama terpuji, beramal kuat
Sampai mati orang mengingat

Bekerja rajin berat dan ringan
Berani tidak memilih lawan
Berkata keras, tegas tindakan
Dihormati kawan, disegani lawan

Rupa gagah hati berani
Hati pukal percaya diri
Kokoh berdiri di kaki sendiri
Menghadapi musuh berpantang lari

Kuat menolong ikhlas memberi
Amalan banyak bertanam budi
Gagah menjadi payung negeri
Namanya harum serta abadi

Membela yag benar berpantang lesi
Hidup ternama, mati terpuji
Dikenang orang sampailah mati
Tuahnya nampak payung negeri

Budi baik, perangai pun elok
Fikiran panjang, akal tak suntuk
Melawan musuh pantanglah tunduk
Tegap berdiri, sempurna duduk

Lahir dan batin ianya handal
Gagah berani tahan dipenggal
Berani berkorban, taat beramal
Hidup dan mati namanya kekal

Semangat rendah hati pengecut
Bersua lawan nyawa kebuntut
Kerja menyalah, laku tak patut
Hasutan iblis yang ia ikut

pantun ini dipetik dari melayuonline.com

oleh-say