MENCARI LUBUK untuk MANCING

MARI BERTEMU DI LINGGA

Sekadar menyampai hasrat teman aku yang bekerja keras mempromosikan Kepulauan Riau... aku paparkan poster Tamasya Kepri iaitu event memancing di LINGGA, Riau sana. Nampaknya percuma saja event ini, cuma perlu tambang dari sini ke Bentan dengan menaiki feri...itu saja. Dari Bentan rombongan mancing ini disediakan feri ke LINGGA dan tempat tinggal disediakan secara percuma..... memang menarik!

Aku pernah ke sana beberapa tahun yang lalu dan ketika itulah aku berkenalan dengan sdr Sapril Sembiring ini, seorang yang baik hati dan sentiasa ingin membantu. Sehinggakan aku dapat melihat keseluruhan Pulau Bentan dan sudah pasti dapat aku melawat makam-makam lama di sana termasuk makam Raja Haji.

Eloklah.. sesekali kita ingin makan angin... kita ke sana... sana itu orang-orang kita belaka dan dengan kesempatan itu, pasti sudah kita dapat merapatkan diri kita dengan sejarah-sejarah bangsa kita. Agar kita akan terus jadi Melayu.......

Tanah Kedah Tersimbah Darah

BERTEMU KISAH UNTUK DICERITAKAN

CERITA 1 :

Hari itu bumi bertuah Kedah sedang berpesta
rakyat bumi jelapang padi penuh gembira
dalam keramaian di pekarangan kota Kuala Kedah
12 November 1821 masihi, 15 Safar 1237 Hijrah

Ada majlis perkahwinan si teruna dan si dara
anak dua orang pembesar negeri tercinta
anak Dato Bendahara Paduka Seri Maharaja
dengan anak Dato Paduka Seri Raja Laksamana

Dalam temasya padat dengan riak senang hati
ada pukulan kompang, ada rebana berbunyi
ada pencak silat diiringi gendang dan serunai
menyusun sembah menyambut tetamu yang ramai


CERITA 2:

Tiba-tiba semasa istiadat menjamu pesta
Kota Kuala Kedah diserang musuh durjana
lantas bumi Kedah jadi porak peranda
ramai bertempiaran ingin selamatkan nyawa

Ada yang tidak ketahuan punca
ada yang sembunyi sambil berdoa
tapi masih ada juga wira dan hulubalang
yang bangkit pertahankan dan berjuang

Namun kekuatan tentera laut Thai Legor begitu ramai
7000 musuh tidak dapat ditentang dan dikecai
sekoyong anak jati bumi Kedah menjadi korban
termasuklah Dato Bendehara, Temenggong dan Shahbandar terkujur di tanah halaman

Tetapi masih ada nasib disebelah kita
Sultan Kedah, Sultan Ahmad Tajuddin II terselamat jua
kerana masih bersemayam di Pulau Tiga
tak berkesempatan ke majlis pesta

Bangsa Thai bermaharajalela, bersultan di mata
merampas segala harta benda yang berharga
ramai ditawan dibawa pulang ke Legor disumpat ke penjara
putuslah saudara, hilang hubungan, hendak dicari di mana

Maka bermula dari saat itu Kedah dijajah Thai Legor
yang mempertahankan tanahair telah ramai tersungkur
belakulah perhijrahan beramai-ramai anah kedah ke Seberang Prai
70000 meninggalkan Alor Setar dengan harapan telah bersepai

Kedah menjadi sepi, siapakah wira yang akan bangkit lagi.....


CERITA 3 :

1829, seorang wira diraja bernama Tunku Kudin telah hadir
bersama 5000 orang Melayu yang handal dan mahir
menyerang kejut merampas kembali Kota Kuala Kedah
agar negeri ini dapat orang Melayu semula memerintah

Tetapi musuh Thai Legor dengan Inggeris punya helah
musuh mengepung sekeliling kota Kuala Kedah
angkatan Melayu hanya bertahan selama 5 bulan
pertahanan jadi lemah dalam serba kurang makanan

Hanya beralas perut dengan nasi gerit dan manisan tebu
kekuatan menjadi semakin ragu, tubuh jadi kian lesu
lalu musuh Thai dengan kekuatan masuk menyerbu
lagi sekali angkatan kita tumbang satu persatu...

Tetapi pantang hulubalang Melayu menyerah kalah
walaupun tinggal 30 orang panglima bertegap langkah
menghadapi 7000 musuh Thai dengan 300 ekor gajah
sehingga mati mereka berperang biar badan berlumuran darah

Begitulah kisah perebutan di kota Kuala Kedah pada April 1831
sehinggakan tersemat di dalam pantun Melayu dulu-dulu
"Pulau Sembilan tinggal delapan, satu merajuk ke Kuala Kedah
Sudah nasib menimpa badan, kita di bawah Kehendak Allah"

Namun cerita Tunku Kudin tidak berakhir begitu saja
kepalanya dipenggal diletakkan di atas talam tembaga
berkaki beralas serta berenda dan dibawa dengan gajah
ditatang oleh panglima Thai yang paling tuan dengan gah

Kepala dibawa mengadap Raja Legor Nakhon Sithamarat
sambil mengesut dipersembahkan kepada raja keparat

dan berkata panglima tu:
"ni khe hua kong thap Melayu, tee thantan sayam tat kho!!!
Ni lek rau dhai rak buk wa, kong kamlang nakhon, tii kheng kreng!!!"

diterjemahkan pula:
"Ini kepala panglima Melayu yang siam kerat!!!
sebagai bukti tentera Legor lebih hebat!!!"

Pakat demi pakat nak mengambil semula Kedah semua gagal
oleh Sultan Ahmad Tajuddin Halim Shah yang hampir kesal
akhirnya baginda terpaksa bersemayam di negeri Melaka
kerana terlalu hampa, dicipta baginda syair 'Duka Nestapa'

"Demikian beta sehari hari, kekanda nian dibuang negeri
Jika tak boleh muda bistari, Meninggalkan bumi istana sendiri"

"Atau kemercu Gunung Jerai, Remuklah bahadi dan cangrai
Anggur nyawa badan bercerai, Emas itu sahaja ikatan urai"

"Demikianlah sudah ibarat madah, Habis kias badingan sudah
Yang diberahi itu bukan mudah, Manikam gemala di negeri Kedah"


CERITA 4 :

Ini tahun 1838, di mana terletak sejuta harapan
muncullah wira-wira pemintaan raja yang cukup sakan
bangkit berjuang supaya Kedah dapat dibebaskan
itulah Tunku Mohamad Saad bersama rakan-rakan

Bergandingan dengan Datuk Mohd Ali anak Langkawi
berjaya mengumpul 10 ribu perjuang dari serata Tanah Jawi
dari Acheh ke Sumatera, dari Perak ke Pattani
Langkawi ke Tanjung, bersatu, berdiri lurus lagi berani

Semangat wira-wira Melayu sepakat berhimpun
di pulau empat beradik strategi mula disusun
disitulah di Pulau Bidan, Telor, Bunting dan Pulau Songsong
menguatkan iman, bersilat dan siapkan angkatan perang

Pada ketika dan waktu yang sama.....
bersidanglah para ulama berjiwa panglima
lalu sepakat menyertai angkatan perang tadi
untuk melancarkan serangan terakhir sekali

Dan di antara para ulama ini;
Sheikh Abdus Samad Al Palembangi
Sheikh Abdul Kadir Tok Kadir
Sheikh Daud Al Fathani
Panglima Sheik Wan Mustapa Tok Bendang Daya
Hulubalang Sheikh Wan Jamal serta Sheikh Masu'ud Al Banjari

Dan...

Tercatat pula nama para hulubalang Melayu
yang berani-berani menghadapi musuh beribu

seperti;

Tok Morris, Tok Merah, Tok Kameh, Tok Madi, Taib Itam, Haji Long
dan mungkin juga ada, Panglima Ismail turut bergabung tenaga

Hairan..., sungguh menghairankan
macam mana depa bersungguh-sungguhan
sehingga sanggup tinggalkan anak isteri
pi berjuang dan tak hiraukan mati

Adakah ini atas nama perang sabil
dan atau seruan jihad sudah terpanggil
namun apa pun tersemat di hati mereka
ada bicara sebelum pergi meninggalkan desa

Seperti ada terselit dalam madah
ucap selamat tinggal sebelum berpisah
"Umur panjang bertemu kembali,
pantang hidup bercerminkan bangkai,
kalau ditakdirkanya menemui ajal
di surga kita bertemu
sebab mati hanya sekali
dan sekali ini ialah mati syahid"

Maka dari itu, angkatan hulubalang Melayu
telah dibahagikan kepada empat regu
yang satu hebat tahan jika dipahat mata
kedua ibarat tulang besi urat dawai adanya

Yang ketiga adalah pakatan orang-orang Patani
Keempat siap sedia menjaga pelusuk negeri
mereka semua menghambat musuh-musuh keparat
sehingga sampai ke Legor Nakhon SiThamarat

Peperangan kali ini beroleh kejayaan
sehingga diabadikan di secebis karangan
nukilan Sheikh Abdus Samad Al Palembangi
tentang kemenangan Tunku Mohamad Saad yang berbunyi;
"Putera bukan sebarang putera
putera raja siltan pilihan
negeri Kedah telah berjaya
mengecapi nikmat anugerah tuhan
agama Islam bergerak semula
begitu lama dalam tekanan"

Serta dicatat oleh seorang putera diraja Kelantan
oleh Tuan Long Salleh dalam suratnya 1254, 13 Syaaban
antaranya tertulis;
"tengah berkira, tiba-tiba Cik Jid mari dari Patani
menyatakan negeri Legor sudah binasa pada Melayu Kedah
dan negeri Singgora pun terlengkong oleh Kedah
Negeri Patani pun orang Kedah masuk penuh
Jam(b)u pun boleh kepada orang Kedah...."

Kemenangan kita dek panglima dan hulubalang
turut tercatat pada panji-panji perang
yang mengandungi baris puisi berbahasa Arab
menandakan kejayaan sudah dikecap

puisi bermaksud;
"lantaran ini maka berakhirlah pembukaan yang bersejarah
dengan pertolongan Islam kemenangan dicapai oleh negeri Kedah"


CERITA 5 :

Kemenangan kali ini tidak juga dapat bertahan lama
kerana pasukan bantuan Trengganu Kelantan tak sempat tiba
dan pada masa itu juga raja Thai Rama mengerah armada laut
supaya menyrang kembali orang Melayu dengan mengejut

seramai tiga puluh ribu dari Bangkok mula bergerak
membantu tentera Legor agar Melayu semua berselerak
sehingga angkatan Melayu menjadi semakin sesak
mereka berundur ke Kelantan serta ke Belum di Perak

Maka detik mula tragedi pada hari itu
sepilah angkatan hulubalang Melayu
turut lenyap nama-nama ulama berjiwa panglima
entah kenapa, entah ke mana untuk sekian lama

Turut terkubur seiringan dengan mereka
seni silat yang mereka bawa bersama
Umat Melayu jadi belaka tak menentu
budaya bangsa semakin lusuh dan tepu

sehinggakan keutamaan seni silat tidak lagi diambil kira
yang selama ini milik para ulama dan hulubalang kita
dijadikan benteng mempertahankan bangsa, tanah air dan agama
dan hari ini, kenikmatan hidup kita juga yang merasa.

"Harap kini, api jauh dari panggang
Harap nanti, sireh pulang ke ganggang"

ALLAH HU AKHBAR!!!

nota: karya ini pertama kali diperdengarkan pada acara pembukaan seminar 'ULAMA BERJIWA PANGLIMA' di UIAM, Gombak, 21hb Disember 2003 / 27 Syawal 1424

AMANAH BUAT PANGLIMA ISMAIL

HILANG PERGI ENTAH KE MANA…

Ruang dan waktu di dalam istana cukup gelap, sepi dan kaku. Biarpun indah segala warna terdapat di balai rong namun sepi lebih memurami waktu ini. Malah ruang itu hampir kosong tanpa penghuni, tanpa dayang-dayang dan segala pak menteri dan orang besar-besar sudah lama tidak menghampiri istana ini… yang tinggal hanya sultan dengan di temani beberapa kerat para hulubalang dan tok penasihat sultan semata-mata.

Murung semuanya di istana, murung sungguh kali ini, malah seluruh negeri jelapang padi ini cukup bersedih dan terhiba. Negeri telah di serang angkatan bangsa thai sehingga bencana melata seluruh tanah air. Orang sudah ramai keluar negeri, tinggal kampung halaman berhijrah ke seberang perak. Kot-kot di sana dapat berteduh buat seketika.

Mana mereka dapat tahan lagi, nak keluar rumah untuk mencari rezeki pasti di bunuh seraya. Mesjid sudah di selimuti lalang dan azan sudah lama tak berkumandang…

Sultan mundar mandir di balai rong, para hulubalang hanya terpaku tanpa mengangkat kepala, tok penasihat yang cukup warak orangnya masih berdiri di belakang sultan menanti. Menanti Yang Mulai Tuanku tenang sedikit agar dapat mula bicara. Puas juga Syeik Ahmad, penasihat sultan menanti… akhirnya sultan mula menatap ke wajah Sheik Ahmad seolah mengharapkan sesuatu….

Inilah peluang terakhir agaknya untuk menyelamatkan bangsa jawi di bumi tercinta ini. Ini lah masanya Sheik Ahmad akan menyampaikan nasihat terakhir setelah perlbagai susuncara telah sultan iktiar untuk menyelamat negeri baginda.

Baginda sultan menghampiri Sheik Ahmad dan terus memeluh dalam seribu kerunsingan tersemat di jiwa… Sheik Ahmad turut memeluk balas dan meletakkan bibirnya hampit di telinga sultan dan bebisik sesuatu dengan pelahan-lahan… Agak lama juga bicara bisik Sheik Ahmad… sultan amati dengan teliti dan sesekali mengangguk-angguk kepala seolah mula mengerti sebenar cerita.

Setelah Sheik Ahmad berhenti berbisik, sultan menoleh ke belakang memandang tepat kepada para hulubalang empat yang sedia menanti sesuatu. “Panglima Ismail, kita mohon dari kamu agar segera melaksanakan perintah kita’. Titah tuanku kepada salah seorang hulubalang istana. Panglima Ismail bergegas melangkah mengadap sultan, rapat panglima, sambil menanti perintah arah YM Tuanku, “Ampun Tuanku, hamba patik menanti arah’.

Sultan memang percaya benar dengan panglima Ismail itu tetapi sultan tidak segera bertitah perintah malah Sultan bergerak keluar balai rong dan mengarah langkah ke kamar di raja meninggalkan segala orang-orang setia terpingga-pingga. Para hulubalang mengalih pandangan dari sultan dan memandang Sheikh Ahmad, Sheik Ahmad tenang sahaja tanpa menunjukkan kerisauaan apa-pa. “Insyallah… kita serah saja pada Yang Maha Esa”.

Setekita berlalu…Sultan kembali ke ruang penghimpunan para hulubalang tadi yang setia dan sedia menanti, menghampiri ke arah Panglima Ismail dengan membawa sebuah peti kecil, lalu bertitah “Kamu Panglima istana Beta, Ismail Panglima Kanan, kita taruh harapan agar kamu membawa amanah kita agar bumi ini kekal hak bangsa kita sampai bila-bila”. “ Ampun Tuanku” sahut Panglima Ismail tegas menanti perintah agar lebih jelas. “Kita minta kamu segera pergi ke Kampung Binjai membawa peti amanat ini dan beri kepada penghulunya”, perintah sultan dengan penuh harapan.

(draf ini akan ku lakar-lakarkan lagi agar lebih jelas tentang kisah para hulubalang misteri buat tatapan anak2 bangsa jawi)