Mencari Kata Bicara Yang Semakin Pudar

KU TEMUI INDAHNYA BAHASA YANG TERSOROK DI DALAM BANGSA

Ambil perahu bawalah jermal
Anak Maluku bermain tifa
Tak tahu maka tak kenal
Tak kenal maka tak cinta

Begitulah kata seloka yang telah menjadi perhiasan bibir para cerdik cendekia, begitu bicara orang yang arif bijaksana. Betapa kita dapat mengecap menikmati indah cuitnya sesuatu bahasa dan betapa kita akan dapat menikmati lazat cita suatu hasil budaya. Seandainya kata kita tidak dapat memahami apa yang tersembunyi dalam peribahasa, perpatah dan perumpamaannya, maka semakin hilanglah kata seni pujanga, samakin pudarlah budaya dan semakin samarlah akan bangsa. Padahal kata bicara itu adalah mata air keindahan yang seharusnya tak kering biarpun teriknya panas di musim kemarau.

Sesungguhnya tiap-tiap bangsa yang beradab mempunyai tatacara yang tertentu serta teratur dalam lingkar-lingkar kesopanan untuk menyampaikan kata hatinya, untuk mencurahkan limpahan perasaan dan untuk mengutarakan tujuan maksudnya. Tergubahlah dan diciptakanlah bentuk pengucapan fikiran dan perasaan itu dengan cara berkias dan beribarat, beradab dan beradat, agar maksud tercapai tetapi hati tak luka.

Bagaikan dikata;

Manusia tahan kias, binatang tahan palu


Bangsa Melayu sudah terkenal akan kehalusan hatinya apabila berbicara, baik dalam pergaulan hidup hari-hari mau pun dalam hasil sastera sehingga terbit pelbagai kata bicara dalam berbudaya yang dipakai milik bangsa ini.

Bahasa lambang Budaya

Budaya warisan Bangsa

Bangsa tersusun Adat

Adat menjaga Sifat

Maka lahirlah sesuatu bangsa dengan mengamalkan budayanya dan bahasa itu merupakan salah satu pakaian pada bangsa, untuk kita mengenal sebenarnya sifat sesuatu bangsa.

“Buka kulit tampak isi”. Kata bicara itu adalah suatu bukti kepada kita, bahawa bangsa Melayu bukan bersifat malu-malu kuching, bukan manusia yang segan-segan bertindak berterus terang bila dirasakan perlu. Tetapi harus pula diingat, bahawa sikap berani berterus terang itu mesti bertempat. Bukankah ada peribahasa mengatakan;

Sawah harus diberi pamatang, ladang harus diberi perenggan


Seterusnya kata-kata seni dalam bahasa Melayu ini dapatlah kita jadikan panduan untuk mengenal akan amalan adab dan adat budaya bangsa kita.

Sifat hormat menghormati;

Budi yang baik kenang-kenangan, budi yang jahat buang sekali.

Yang tua dimuliakan, sesama besar dihormati, yang kecil dihormati.

Pergi nampak punggung, datang nampak muka.

Berkata pelihara lidah, berjalan pelihara kaki.


Sifat suka merendah diri dan menjaga kesopanan;

Kalau kita di rantau orang, airnya diasuk, rantingnya dipatah, mandinya dihilir-hilir, duduknya dibawah-bawah. Perginya bertanya, pulangnya berberita.


Sifat tidak suka membuang masa dan tenaga;

Masa itu emas.

Hari pagi dibuang-buang, hari petang di kejar-kejar.

Tegak meninjau jarak, duduk meraut ranjau.

Berkayuh hilir tertawa buaya, bersuluh diwaktu terang tertawa harimau.

Bagai menghasta kain sarung.

Mencurah garam ke laut.

Adakah duri dipertajam.


Sifat hati-hati dan cermat sebelum melakukan sesuatu perkara;

Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tak berguna.

Pikir itu pelita hati.

Malu bertanya sesat jalan, segan bergalah hanyut serantau.

Silap mata hilang kepala.


Sifat patuh akan aturan kerana teguh berpegang adat kebiasaan;

Jangan menumbuk di periuk, bertanak di lesung.

Adat diisi lembaga dituang.

Berjenjeng naik, bertangga turun.


Sifat pahlawan;

Membujur lalu, melintang patah.

Musuh jangan dicari, bertemu pantang dielakkan.

Bersilang tombak dipeperangan, tak ajal berpantang mati.

Daripada hidup bercermin bangkai, lebih baik mati berkalang tanah.


Demikianlah jelas kepada kita sifat dan watak masyarakat yang diucapkan oleh peribahasa Melayu.

Maka seharusnyalah kita pertahankan dalam budaya kita agar tidak ia hilang di telan zaman…. Akan hilanglah keindahan bahasa semakin samarlah keaslian bangsa.