MENCARI PONPAKYA

KETEMUI DIA ANTARA HIDUP DAN MATI

Pagi itu cukup hening, seperti pagi yang biasanya datang menjenguk ke kampung jeniang, mampir lembut membawa kabus bersama bayu sejuk menutupi pandangan keindahan bumi tempat anak-anak desa berteduh.

Pak Ya seperti biasa juga sudah pun bangun subuh-subuh lagi, merenung keluar jendela usang dari kediaman rumah papan yang terletak di tepi bukit menghala pandangan ke sebatang jalan raya sebagai penghubung dari pekan gurun ke pekan jeniang. Rumah mertuanya ini agak jauh dari rumah jiran-jiran yang lain, rumah ini agak jauh juga dari sumber air. Mahu tidak mahu, penghuni rumah ini harus juga menyerbangi jalan raya itu untuk ke anak sungai bukit yang sudah tentunya sejuk dan deras airnya.

Itu lah yang membuat Pak Ya kerap awal bangun untuk menemani isteri tersayang dalam melaksanakan tugasnya setiap pagi, turun ke sungai untuk membasuh, mandi dan sekaligus mengambil air untuk bekalan seisi rumah setiap hari. Bukan si Pariah, isteri Pak Ya tak mampu ke sungai berulang alik untuk tidak terlalu awal membelah kabus, melintasi jalan raya, menyeliyap melalui semak-semak, tetapi suaminya sendiri yang tidak merelakan begitu. Jalan raya itu bukan lah seperti jalan di SS 2 Petaling Jaya, sibuk dengan kenderaan yang berlumba-lumba mengejar waktu ke kerja mahu pun jam masih tidur menanti jaga ketika subuh.

Jalan raya di kampung Pak Ya ini sangat jarang mendengar motokar menumpang jalan, kalau ada pun sesekali bas akan lalu antara kedua pekan itu. Itu pun hanya dua kali sehari bagi kemudahan anak desa hendak pekan, Itu pun kalau ada.

Pada tahun sebegini awal kira-kira tahun 1964, anak desa di sekitar bumi Kedah ini belum lagi kenal akan kemodenan apatah lagi memiliki jentera mobil untuk tunggangan ke mana-mana. Yang ada, yang agak berada, pun hanya memiliki sebuah gerek untuk ke tempat kerja. Itu pun sama bagi Pak Ya sebagai seorang guru di sebuah sekolah kampung, mengajar anak-anak bangsa untuk mengenal akan bangsanya juga.

Bukan apa-apa, Pak Ya melepaskan pandangan ke luar jendela setiap pagi hanya sekadar menikmati alam buana sehinggalah kabus terasa agak malu lalu membiar cerah berganti waktu. Ketika itulah Pak Ya akan mengajak kasih untuk bersiap dan turun ke sungai. Pak Ya laku ini setiap pagi, menemani isteri agar nanti pabila dia keluar ke sekolah hatinya terasa nyaman kerana isteri dan anak-anak sudah selesa di rumah menanti kepulangan Pak Ya di waktu mentari tegak di kepala. Mereka akan makan bersama, bersama kasih bertemu sayang sekeluarga.

Hari ini memang sama seperti hari-hari lainnya. Tetapi acara ke sungai agak kelainan kerana anak jantan Pak Ya sejak awal tadi sudah celik matanya dan dalam diam memerhati gelagat ayahanda serta bonda bergurau senda sambil menanti waktu untuk turun ke sungai. ‘Pon’ nama timangan, anak ketiga, anak lelaki yang pertama, anak yang bongsu, baru berusia 2 tahun sudah pun melontar senyuman pagi tangkala si ibu menatap wajahnya dalam memastikan samada semua anak-anak mereka masih nyenyak tidur.

Si ibu pura-pura tidak perasan senyuman si kecil ini kerana mahu dia terus tidur lena pagi itu agar urusan bersama suami ke sungai dapat disegerakan, supaya suami dapat segera juga ke sekolah.

Pon terasa tidak mendapat layan dari ibu lalu di pejam mata agar pilu tidak menguasi kalbu. Terbayanglah dia akan ayahanda dan bonda meniti jalan ke sungai meninggalkan mereka tiga beradik ditemani nenek dan datuk. Terbayang akan dia juga bertapa seronoknya bermain air sungai sambil melihat bonda membasuh. Maka lantas bangunlah si Pon sebelum sempat ayahanda dan bonda turut dari rumah memijak tangga yang agak reput. ‘Cek nak ikut…cek nak ikut’, terbit suara Pon dalam keresahan takut ditinggalkan…..

Akan bersambung…..

oleh-say

Mencari Panglima Ismail

KUTEMUI SALSILAH GURU KU

Sukar! Memang sukar mencari Panglima Ismail, ku telah selak helaian sejarah, ku rujuk pakar dan ahli sejarah di utara, tidak juga aku temui akan di kau....wahai Ismail...
Akhirnya aku catatkan bait-bait perjalanan orang terdahulu agar sejarah hidup dan tersemat di hati-hati yang rapuh ini.....

Walaupun karya ini belum siap ditulis, tetap aku tajuk akan ia buat sementara sebagai;




CERITA KASIH BERGURU

Tersebutlah kisah bermula beratus tahun dahulu
Dialunkan cerita dalam irama yang penuh rindu

Menyebut kisah orang-orang yang terbilang
Agar tersemat di jiwa moga kasih tak hilang

Bermula kasih menyebut nama seorang sultan
Pemerintahannya adil di negeri Kedah Darul Aman

Putera pada Sultan Ataullah Muhammad Shah
Memakai gelaran Sultan Abdullah Al-Mu’adzam Shah

Raja Abdullah putera dari bondanya Tunku Maheran
Pada tahun 1110 hijrah ditabalkan menjadi sultan

Pada asalnya anak raja ini yang gemar mengembara
Merata arah mencari ilmu ketuhanan dalam beragama

Enam tahun berkelana di serata bumi nusantara
Menjejak kaki hingga ke Sumatera, Jawa dan India

Dalam perjalanan baginda bertemu ulama terbilang
Terus berguru dengan Syeikh Abdul Jalil di Palembang

Anak jati Kedah akhirnya kembali kelubuk juga
Mengambil tanggungjawab mentadbir rakyat jelata

Dalam riwayat hidup Wan Nong dijadikan isteri
Dianugerahkan dua orang putera dan seorang puteri

Tunku Muhammad Jiwa, Ahmad Tajuddin dan Aishah
Yang bakal menjadi sultan pemerintah di negeri Kedah

Begitulah kisah tentang seorang sultan yang berilmu
Yang turut mengamanahkan puteranya agar begitu

………….

Kisah kedua menyebut nama Tunku Muhammad Jiwa
Yang mengikut jejak ayahanda turut pergi berkelana

Berhasrat mencari guru yang sama di Palembang
Syeikh Abdul Jalil Al-Mahdani yang tersayang

Setelah bertemunya guru itu yang dicari-cari
Bermohonlah putera raja untuk mengabdi diri

Hasrat diperkenan guru untuk dijadikan khadam
Guru dari Yaman bebangsa Arab penyebar Islam

Tengku Muhammad Jiwa berguru dengan penuh rahsia
Bahawa dirinya sebenar membawa gelran putera raja

Ikut saja putera ke mana perginya Sheikh Abdul Jalil
Menyebarkan syariat Islam agama yang penuh adil

Bergerak berdua insan ke serata pelusuk tempat
Agar agama Islam tersebar luas dijadikan hasrat

Tibalah mereka berdakwah di kota dan desa diceruk India
Sehingga bertemu seorang pemuda Hafisab gelarannya

Pemuda India menjadi sahabat dan menjadi murid setia
Seraya teruslah mengembara daripada dua sekarang bertiga

Setelah sekian lama anak putera raja berguru di rantauan
Terkadang terasa rindu mesra dan cinta tanah kelahiran

Berlandaskan pula sebuah hadis dijadikan peganggan
“Mencintai tanahair adalah sebahagian daripada iman”

Khabarlah Tunku Muhammad Jiwa pada guru dikasihi
Mengenai sebuah negeri yang indah di Tanah Jawi

Dalam samar-samar berceritalah kemakmuran Kedah
Elok dijadikan arah seterusnya untuk berdakwah

Keindahan khabar menarik minat yang mulia guru
Bersiap-siaplah mereka ke Kedah hala mereka tuju

Menaiki kapal berbangsa Maskat mereka bertiga
Kebetulan kapal singgah di India nak ke Tenggara

Dalam pelayaran mereka singgah di Murgi, Burma
Disini kisah terhenti seketika untuk ke Kedah semula

…………….

Kisah ketiga kisah menyayat hati seluruh rakyat
Mendengar berita Sultan ‘Abdullah telah pun mangkat

Malang sekali berita kesedihan tak dapat disampaikan
Kepada Tunku Muhammad Jiwa yang ada dirantauan

Kepergian ayahanda Sultan harus digantikan segera
Ditabalkan saudara sekandung mengambil alih tahta

Maka Tunku Ahmad Tajuddin di gelar Sultan Kedah
Setelah mangkat ayahanda pada tahun 1118 hijrah

Namun belum sempat rakyat Kedah riang gembira
Seluruh negeri kembali muram yang tidak terhingga

Sultan yang baru tiga tahun mengantikan ayahnya
Mangkat juga di atas kehendak Tuhan Yang Maha Esa

Seluruh rakyat Kedah menjadi semakin mengelabah
Siapakah pula yang akan memerintah negeri Kedah

Kerana Tunku Ahmad Tajuddin kembali tanpa pengganti
Seumur hidup baginda tidak punya putera mahu pun puteri

Yang sedih, muram bertambah tambahlah durja
Kerana kini kerajaan Kedah sudah tidak beraja

Kalau adapun yang layak mengambil alih tahta
Itulah Tunku Muhammad Jiwa yang entah di mana

Segala pembesar negeri kerap duduk berbincang
Macam mana dengan keadaan negeri ini sekarang?

Para pembesar Kedah akhirnya membuat maufakat
Bagai kata pujangga “ sepakat membawa berkat”

Keputusan dibuat sekata takkan berenjak lagi
‘Bahawa Tunku Muhammad Jiwa harus kita cari’

Walaupun enam tahun bakal Sultan menghilang
Usaha harus dilaksana untuk dijemput pulang

Biarpun kesetiap ceruk dan pelusuk dunia yang ada
Mereka harus mencari Sultan mereka sampai jumpa

Mereka tidak mahu semua keturunan raja kedah hilang
Maka perintah dilaksanakan oleh dua hulubalang

Dato’ Kerma Jaya mencari ke arah jurusan Sumatera
Dan Dato’ Indera Mambang naik ke Burma dan India

Masing-masing pergilah mereka dengan harapan
Agar negeri Kedah kembali mempunyai sultan

Untuk sementara Raja Bendahara yang diamanahkan
Sebagai pemangku Sultan Kedah dia diberi jawatan

Disinilah cerita yang awal akan disambung semula
Kisah yang tadi terhenti di pelabuhan Murgi, Burma

……………

Kisah keempat menyebut kisah Dato’Indera Mambang
Berusaha mencari bakal Sultan yang telah menghilang

Setelah puas Dato’Indera Mambang mencari merata
Berjalan belayar dan akhirnya tiba di Murgi,Burma

Ditakdirkan Illahi telah sampai ke pelabuhan yang sama
Di mana rombongan Tunku Muhammad Jiwa berada

Namun Dato’Indera tidak mengenal akan putera raja
Ada mungkin rupa dan parasnya sudah berubah semua

Maklumlah telah bertahun mengembara bersama guru
Barangkali tidak lagi berpakaian asal budaya Melayu

Tetapi bagi Tunku Muhammad Jiwa tidak akan lupa
Pada wajah-wajah pembesar dari negeri ayahandanya

Bertegur sapalah Tunku pada Dato’Indera Mambang
Dalam suara kelu bertanya apa gerangan Dato’datang

Dalam gembira Dato’Indera berceritakan khabar duka
Akan kemangkatan ayahanda dan saudara Tunku juga

Menangislah Tunku Muhammad Jiwa penuh pilu
Sehinggakan Syeikh Abdul Jalil bertanya apa berlaku

Segala kemusykilan guru, mula putera raja menjawab
Satu persatu diceritakan dalam kemahiran bahasa Arab

Barulah tahu Syeikh Abdul Jalil bahawa sekarang ini
Yang muridnya adalah bakal Sultan Kedah sendiri

Barulah tahu akan Dato’ Indera utusan dari Kedah
Bahawa bakal Sultan fasih berbahasa orang di Mekah

Barulah akan tahu semua rakyat negeri Kedah nanti
Bakal Sultan pulang bawa pentadbiran Islam sekali

Barulah akan tahu kita cerita dan kisah selanjutnya
Setelah mereka semua berangkat ke Kedah segera

……………

Kisah kelima kisah pemerintahan Kedah Darul Aman
Tunku Muhammad Jiwa telah ditabal sebagai Sultan

Pada tahun 1122 Hijrah mula memerintah dengan ikhlas
Melaksanakan tugas Sultan Kedah yang ke sembilan belas

Maka bermusyawarahlah Sultan dengan para pembesar
Ingin memberi pangkat dan tugas agar Islam lebih mekar

Dilantiknya Hafisap rakan seguru menjadi Qadhi
Dan gurunya Syeikh Abdul Jalil pula menjadi Mufti

Bermula dari sinilah Kedah semakin berubah cara
Dalam mentadbir negeri ajaran Islam diambil kira

Dengan gelaran Sultan Muhammad Jiwa Zainal Azilin
Dalam pemerintah banyaklah perubahan yang penting

Sukatan timbang berubah dan ukuran keluasan juga
Maka diukur pada penambang,tali,jemba dan hasta

Matawang dikira duit, pitis, tera, rial, jempal diilham
Akan kupang dan wang perak mula dinamakan ‘derham’

Jajahan takluk baginda sudah pun mula meluas belaka
Termasuk Ranong daerah Siam sehingga Murgi, Burma

Pada pemerintahan bangindalah Bandar Kota Setar terbina
Balai Besar Negeri didirikan mengikut kiblat akan arahnya

Pada zaman yang sama kisah Mahsuri di Pulau Langkawi
Cerita sumpah tujuh keturunan dengan Aishah di akhiri

Zaman inilah satu zaman penuh dengan kegemilangan
Kisah Sultan menjadikan guru dan Islam sebagai panduan

Dalam cerita Paduka Bonda Cik Puan menjadi pilihan
Sebagai isteri Baginda Sultan sehingga ke akhir zaman

Hasil pengkongsian hidup dan kasih yang kekal abadi
Baginda dianugerahkan tiga putera dan seorang puteri

Dan Seraya mengenang akan jasa pada guru baginda sendiri
Wan Zainab dijodohkan buat Syeikh Abdul Jalil Al-Mahdani

Pada mereka dua orang putera telah dikurniakan oleh Allah
Wan Abdul Qadir dan seorang lagi bernama Wan Abdullah

Wan Abdullah didarjatkan gelaran Seri Maharaja Putera Dewa
Begitulah kisah keturunan guru yang negeri Kedah adanya

Disinilah kisah kasih berganjak pula ke tanah seberang
Mengambil kisah seorang tokoh dalam daerah Palembang

………………….

Kisah keenam meneruskan kisah Syeikh Abdul Jalil Mufti
Yang berulang alik antara Palembang dan Kedah sesekali

Pada suatu ketika Mufti baru saja berkahwin dengan Wan zainab
Telah datang seorang murid dari Palembang menghadap

Memohon jasa baik guru Syeikh Abdul Jalil Al-Mahdani
Pulang ke Palembang merawat murid-murid yang merindui

Di Palembang Raden Siran pula bersusah payah berusaha
Mencari jodoh untuk dikahwinkan untuk guru mereka

Maka berkahwinlah pula akan guru dengan Raden Ranti
Lalu dikurniakan seorang anak yang menjadi tokoh disegani

Syeikh Abdus Shamad Al Falembangi diberi nama
Terkenal sebagai ulama shufi diseluruh Asia tenggara

Bergitulah kisah akan anak guru mufti di Palembang
Yang akan selepas ini kita bercerita dengan panjang

Bergitulah ceritanya Syeikh Abdul Jalil Kedah
Yang akhirnya dimakamkan di Jitra pada 1196 hijrah

…………

Kisah ketujuh mengenai Syeikh Abdus Shamad seterusnya
Kisah berguru dalam pengembaraan sahabat-sahabat setia

Tersebutlah beberapa nama sahabat seperjuangan mereka
Dari Banjar, Pelembang, Bugis, Fatani dan lainnya juga

Termasuklah Syeikh Muhammad Arsyad Al-Banjari
Syeikh Daud yang berasal dari Tanah Melayu Fatani

Dilanjutkan cerita maka pergilah mereka mencari ilmu
(lepas itu aku belum sempat bercerita……..)

Bersambung....

Karya ini mungkin bisa satu hari aku sambung dengan izin dan kehendakNya jua.... Buat seketika, aku ingin ucapkan jutaan kasih pada Ayahanda Guru ku Tn Hj Ishak Itam sebagai sumber pendorong ilham untuk aku berkarya dan membuat penyelidikkan sehingga ramai tokoh dan Ulama terbilang ku temui dalam lipatan sejarah bangsa kita, Bangsa Jawi..

Seterusnya pada mereka-mereka yang turut membantu mencari arah ku, di mana Panglima Ismail.

Khususnya;

1. Allahyarham Hj. Wan Mohd. Shaghir Abdullah

2. Hj Muhammad b Abdullah (anak murid Pak Hj Zain)

3. Dato' Ismail Saleh

serta tidak pernah ku lupa pada Ayahanda tercinta Almarhum Yahaya Husin @ Chin atau nama samarannya Jihaty Abadi, yang kerap membakar jiwa aku untuk berkarya.

dan akhir kata kasih tak teralih buat Bonda, Almarhumah Pariah Taib yang selalu impikan puteranya suatu hari nanti akan menjadi seperti suaminya yang tersayang.

Hidup berkarya untuk Bangsa yang tercinta.

oleh:say



Mencari Hati Yang Sejiwa

KETEMU REALITI MIMPI DI MASAI

Memang sukar sekiranya mahligai yang dibina hanya dari gumpalan-gumpalan pasir yang bakal roboh apabila di balun ombak yang kerap mengusik pantai.... Hati pasti akan terluka melihat kehancuran itu dan kenangan boleh lebih menikam sekiranya kita memaksa diri mengenang akan perilaku itu.... Jangan sesekali menyiksa diri, bertahan pada yang rapuh, ia bisa menyiksa dan jalan kita akan tersangkut akibat meramas jiwa mengejar yang pasti terlepas.

Begitulah kisah dalam diri seorang sahabat yang terpaksa membawa diri bersama anak-anaknya kerana mahligai yang dibina roboh dan tak mampu berkerat rotan mempertahankan maruah sebagai seorang lelaki.... namun apapun, kata orang tua-tua, bunga tidak lah sekuntum yang sentiasa kembang di taman indraloka... yang perlu hanyalah tabah diri dan sesekali menoleh dan memasangkan akan telinga.... Insyallah ketemu jua akhirnya.

Atas izin dan kehendak Nya.... yang kaseh itu bertemu dan mengikat janji di Masai.

Selamat Pengantin Baru wahai Sahabat.