Ke Mana Akan Pergi Anak Bangsa Kita?

MENCARI JALAN KE HADAPAN

Tanya soalan itu pada diri, pasti kita sama-sama akan merenung jauh meraba-raba dalam fikiran kita…. Entahlah! Itu jawaban yang pertama akan bermain-main dalam kotak kepala kita.

Kita bukan tak sedar, malah ternampak dengan mata kepala kita sendiri setiap hari akan anak-anak bangsa kita telah dipengaruhi dek pelbagai gaya dan cara kehidupan….yang teramainya telah semakin hanyut, hidup tanpa kenal akan budaya kita sendiri, kalau berbudaya pun, hidup tanda adap….

Apapun soalan sebegitu memang sukar hendak mencari jawaban tanpa ada usaha yang jelas dan usaha tanpa henti-henti….. mujurlah ada juga segelitir pengusaha untuk bangsa gigih menabur bakti tanpa dipaksa, tanpa mengejar wang dan pingat, berbakti kepada anak bangsa sendiri.

Usaha seperti ini telah dibawa oleh seorang pegawai bank; Sdr Dal.. dan seorang peguam; Sdr Ad.. pada 28hb Julai 2007 yang lalu ketika memberi ceramah dalam program motivasi di SMK Meru..

Bagi aku, hanya sekadar dapat mengajak…

‘Marilah kita sama-sama membina bangsa kita tanpa tau erti menyerah kalah… kalau kita kalah, maka hilanglah bangsa di tanah tumpah darah kita sendiri’

oleh:say

Jalan Ke2 ke Gunung Bubu

MENCARI JALAN LAIN KE PUNCAK

Hidup ini memang penuh dengan pancaroba, 9 hingga 5 setiap hari mengejar dan dikejar, semua ini untuk terus hidup. Setiap hari kita terpaksa menempuh pelbagai ujian dan halangan, untuk memenuhi pemintaan kehidupan demi mencapai kejayaan, mahupun terkadang terasa seperti tiada pilihan.

Tetapi, sesekali keluar dari sistem tersebut dan memilih cabaran tersendiri dalam bercuti adalah satu kepuasan bagi mengimbangkan hidup kita yang tercipta seakan tiada pilihan atau tiada jalan lain untuk sampai ke puncak kehidupan.

Pilihan ini telah dibuat oleh beberapa anak muda penghuni kota besar dari Lembah Klang, berhasrat bercuti, menguji kekuatan mental dan fisikal, ingin cuba mendaki Gunung Bubu dalam masa sesingkat 3 hari, kerana itulah sahaja masa yang mereka ada di waktu cuti. Itu pun ada yang terpaksa ambil cuti kerana bekerja kilang dan sebagainya.

Selalunya, para pendaki Gunung Bubu akan ke puncak melalui jalan dari Ulu Kenas, akan tetapi pasukan ini akan mendaki dengan mencari jalan lain ke Gunung Bubu dari Padang Rengas. Pasti pilihan ini adalah pilihan yang sungguh berani lagi mencabar.

Mereka berjaya juga akhirnya walaupun hanya 2 orang dari 10 orang yang melaksanakan misi ‘mencari jalan lain ke Bubu’. Tahniah kepada saudara Adi dan Salman dan pada yang lain turut disyabaskan juga kerana sanggup menanti di pertengahan Gunung Bubu, bermalam di situ menanti 2 orang sahabat mereka meneruskan misi naik ke puncak.

Pada mereka semua, inilah pengalaman yang cukup mencabar kerana dengan hanya berbekalkan peta topo fotokopi hitam-putih sumbangan dari pejabat renjer Kuala Kangsar, mereka terpaksa membelah hutan tebal, meredah beberapa anak-anak sungai bukit dan yang paling geram lagi ialah terpaksa bertarung dengan ribuan pacat yang telah menyerang mereka dalam setiap detik.

Apa pun, mereka tetap puas kerana kejayaan melepasi pelbagai halangan dalam cabaran ini telah terupaya…

Kata mereka;
‘tempat kita memang indah,
kalau sesekali kita dapat melihatnya dari puncak’



oleh:say

Makan Buah, Makan Ayam & Makan Angin

MENCARI ERTI HIDUP BERKONGSI

Memang seronok, kalau penat-penat bekerja melunaskan kehendak dunia, sesekali kita mencuri (secara halal) ruang waktu keluar makan angin terutamanya bersama keluarga kita yang tersayang.

Bergitulah terhasratnya cita-cita beberapa orang ahli perkongsian niaga persyarikatan WIRAWANGSA, telah memilih untuk bercuti makan angin dengan membawa keluarga bersama di Desa Rimba Resort. Moga-moga eratan persaudara dalam perkongsian niaga dan antara keluarga-keluarga terikat kuat dan kekal selamanya terjalin ibarat air sungai yang mengalir di dusun tempat pilihan mereka ini. Bak kata orang tua-tua, ‘Air mengalir, dicincang tak kan putus’, Kalau tak percaya datanglah ke sini dan lihatlah kebenaran kata-kata pujangga tersebut.

Hari bercuti hanya sabtu dan ahad, tetapi mereka dapat penuhi setiap saat dan ketika dengan melapangkan diri menguasai keindahan alam dan hidup bagai orang yang bebas dari masalah kota. Apa tidaknya, aktiviti setiap masa hanyalah makan-makan, mandi-mandi dan setelah penat, tidur-tidur.

Memang seronok, sedap lagi syok di sini, makan buah-buah tempatan yang terhasil dari dusun, tanah milik orang kita, seperti; durian, manggis, rambutan dan cempedak, diselang dengan makan ayam panggang dan kemudian terjun ke dalam sungai, mandi sepuas-puasnya, air di sini sungguh sejuk dan percuma sahaja…….


Akhir kata;

‘Nikmatilah sepuas-puasnya, ini semua kami usahakan untuk kamu wahai anak cucu, agar kamu dapat berkongsi hidup dengan penuh bermakna dan bersatu hati’.


oleh:say

Resort Bersebelahan Sawah

MENCARI DAMAI DI TEPI BENDANG

Kalau kita berada di negeri Kedah, khususnya berhampiran Titi Gajah atau pun Jitra sana, singgahlah sebentar di Bohor. Di sana tersembunyi satu lokasi di mana damai dapat kita temui.

Terdapat beberapa chalet-chalet yang nenarik terletak di tepi sungai dan bendang hasil usaha orang kita yang memperkenalkan dirinya sebagai Bang Lah sahaja. Beliau usahakan tempat ini sedikit demi sedikit, bertahun-tahun lamanya dengan unsur-unsur Melayu dan Bali menjadi panduan dalam mengindahkan rumah dan kawasan tempat peranginan ini.

Kata Bang Lah, tempat ini tidak lama lagi akan tersedia pada sesiapa yang ingin bercuti dan mengadakan program sambil merasakan bagai pesawah kerana lokasi disini benar-benar ditepi bendang. Moga-moga apabila melihat bendang, tersentuhlah di hati bahawa anak bumi ini bekerja kuat untuk menghasilkan makanan untuk kita selain untuk sara hidup mereka sendiri.

‘selalulah makan nasi, kurang-kuranglah makan burger’

Setibanya kita di sana, terlihatlah wajah Bang Lah yang riang dan pasti menjemput kita dengan ayat;

‘mai-mai, mai-mai’.


Oleh:say

Potret Shaimy Aku Bawa Pulang

BERTEMU KAWAN LAMA

Perjalanan aku kali ini, tanggal 13hb Julai 2007 dari Shah Alam ke Kelantan, Kedah dan Perak, tersinggah aku sebentar di pekan Kuantan. Apa yang menjadi kenangan bagi aku di sini ialah aku pernah pertama kali datang ke sini kira-kira 26 tahun yang lalu. Aku datang kerana menerima hadiah pertandingan mencipta logo Majlis Perbandaran Kuantan. Itulah pertama kali aku masuk pertandingan seperti ini atas saranan pensyarah kami Ismail Hashim (aku panggil dia, boss).

Aku menang tempat pertama, dapatlah hadiah sebanyak seribu ringgit, bukan aku saja yang bangga malah Ismail Hashim turut berasa girang, seluruh pelajar seni kreatif USM turut seronok, bukan kejayaan aku seorang tetapi kejayaan Pusat Seni ketika itu dan bagi aku juga adalah kejayaan kami semua. ‘Terima kasih pada boss yang kerap kali meramas fikiran kami sehingga terperah idea-idea unggul’.

Lain cerita kali ini aku singgah di Kuantan, aku mencari kenalan lama semasa di USM sebagai pelajar seni kreatif. ‘mana aku nak cari ni?’. Aku ke pondok penerangan pelancongan untuk bertanya-tanya, Pegawai di situ telefon sana telefon sini, akhirnya dapat juga menghubungi kenalan itu. Bukanlah susah sangat nak cari saudara Mohd Shaimy bin Hashim, pengerusi SENIKA, orang terkenal di Pahang dalam bidang seni lukis.

Kami berdua berborak panjang, menyentuh kisah-kisah lama semasa di USM, sdr Riz yang menemani aku terlentok di kerusi dalam studio SENIKA. Tiba tengah hari kami bertiga pi perkena nasi kandar penang di bandar Kuantan. Bukan apa-apa, hanya mengingati nostalgia lama, hidup dan makan nasi kandar semasa di Tanjung dahulu.

Sebuah lukisan Potret diri saudara ku itu aku bawa pulang sebagai kenangan, tercantumlah kembali satu persaudaraan yang telah 26 tahun terputus....

‘sama-sama akan kita perjuangankan seni dan budaya
anak-anak bumi Tanah Air kita’
oleh:say

Raja Shahriman Berkarya dengan Jiwa

MENCARI DAN BERTEMU RAJA SHAHRIMAN

Setiap kali aku singgah di pekan Kuala Kangsar, aku akan pergi menjengguk pada sebuah kedai menjual jamu yang terletak di komplek karyaneka di tebing sungai Perak itu. Kedai yang yang bagi aku cukup unik ini, juga menjual beberapa bilah senjata lama dan perkakas antik milik orang-orang Melayu. Apa yang lebih menarik sekali, kedai itu terpamer sebuah arca yang aku tahu hasil ciptaan oleh Raja Shahriman.

Sudah beberapa kali aku ke kedai itu, dan aku akan pasti bertanya sama ada arca tersebut juga untuk dijual. Jawapannya, ‘Tidak’, kalau untuk dijual pun, aku pasti tidak mampu membelinya kerana aku tahu karya-karya Raja Shahriman bukan mampu dek orang seperti aku.

Karya itu memang menembus jiwa aku, berdiri sebuah arca terhunus bilah-bilah keris dengan tulisan wafak padanya, seolah karya seorang hulubalang Melayu ingin mengamik sesuatu (sayangnya aku terlupa mengambil gambar). Akhirnya aku bertanya juga, bagaimana aku bisa menemui penghasil karya tersebut, agar aku dapat berkenalan dengan lebih rapat.

Aku lekas-lekas ke Bukit Chandan setelah mendapat maklumat bahawa dia berkampung dan berkarya di sana. Sebuah rumah papan hitam terletak di atas gon dan Raja Shahriman sedang bersembang dengan seorang kawan di hadapan bengkel arcanya setibanya aku.

Salam pengenalan, tapi diluar dugaan. Aku ingatkan orangnya mirip hulubalang Melayu, gah dan bertubuh besar seperti kasanya arca-arca beliau. Yang pasti orangnya benar Melayu jati, bersopan dan rendah diri dalam bicara ketika mengambarkan sesuatu.
.
Banyak sungguh kami bersembang hal-hal karya, seniman, malah tersentuh kami hal-hal hulubalang Melayu serta para Ulama dalam mempertahankan hak dan budaya bangsa. Maka terbitlah nama tokoh seperti Sheikh Arsyad Al-Banjari, Sheikh Samad Palembang sehingga jauh ke 1000 tahun lalu dengan kisah-kisah Sheikh Abdullah Al-Madani.

Melihat pada karya-karya Raja Shahriman, pastilah kita dapat melihat ada jiwa dalam setiap arcanya, sekiranya kita kenal dengan lebih dekat diri beliau….

’semoga kita bertemu lagi’

oleh:say

Jauh Berjalan Luas Pandangan Banyak Pengelaman

MENCARI KEBENARAN KATA ORANG TUA-TUA

Kata orang tua-tuan memang susah kita nak sangkal, mungkin kata-kata orang tua-tua itu datangnya dari orang-orang yang bijaksana, (bukan dari orang-orang yang terpacak ditengah bendang buat mengerunkan sitikus dan siburung).

Banyak pepatah, bidalan dan kata-kata hikmat terkeluar dari mulut mereka, demi membimbing dan membentuk anak-anak bangsa agar menjadi bangsa yang terhormat. Anak Bangsa yang penuh dengan susila, punya santun dan berbudaya. Manis di mulut bila berbicara, masih lagi di hati bila berkata-kala. Hidup mengekal adat dalam apa suasana dan tidak takut pada kemodenan yang datang menerpa. Apa pun usaha mereka-mereka yang terdahulu dari kita telah pun berjaya mengekalkan apa yang perlu agar kita bergelar bangsa Melayu. Tinggal yang gagal adalah kita di masa kini semata-mata untuk meneruskan budaya mereka.

Mana ada lagikah ciptaan terbaru karya kata bidalan ini? kalau ada pun di petik dari lirik-lirik lagu yang kerap di mainkan di radio-radio. Itu pun kita terdengar sambil-sambil memandu kereta menuju kesesuatu tempat mengejar atau terkejar kehidupan yang penuh dengan terpaksa.

Pernah sekali aku bersembang dengan seorang tua yang sedang duduk diberanda rumahnya melihat ke arah jalan raya, pembahagi antara kampung dan sawah bendang. Pak Mail namanya, usia kira-kira 70 tahun, seorang pesawah dan mahir dalam ilmu persilatan Melayu kita. Semasa lamun melihat kenderaan berpusu-pusu melintas di hadapan mata di kala waktu tengahari, terkeluarlah kata-kata, 'kalau aku kaya dan punya wang berjuta-juta, akan aku sedekahkan pada orang-orang susah..', tanya aku terus, 'masih ramaikan orang susah di kampung kita ni?'. Selamba sahaja Pak Mail menjawab,'kau lihat di sana, berapa ramai orang-orang susah.....", 'mana?' tanya aku... , lalu Pak Mail menjawab.'tengok tu, mereka pagi-pagi telah keluar rumah, nak pergi kerja, nak hantar anak-anak dulu ke sekolah, hantar bini pulak, baru pi kerja, kalau sempat makan pagi depa makan, kalau tak pukul 10 lah depa makan dengan kawan-kawan. Lepas tu tengahari terkejan pula balik rumah ambik anak pasai nak pi hantaq pi kelas mengaji. Lepas tu lari pulak ke tempat kerja. Petang lagi sekali terkejan sana, terkejan sini. Macam tu lah hari-hari'. Itulah yang terkeluar dari mulut Pak Mail dengan penuh kehairanan. 'Inilah dunia sekarang Pak Mail'. kata aku dan sambung Pak Mail ' sebab tu lah depa tak ada masa nak tengok dunia....'

Kata-kata dari orang yang memikirkan tentang orang sebegitulah yang membuat aku kadang-kadang ingin berjalan-jalan melihat dunia dan kehidupan..... agar aku sedar erti kehidupan, khususnya, perlu apa aku ini meneruskan kehidupan dan ke arah manakah aku tuju seterusnya...

Dan, dalam perjalanan aku ini aku terkejut juga kerana sedar bahawa bukan manusia sahaja mencari luas pandangan malah haiwan, sigajah pun berjalan-jalan bersiar-siar berkenderaan, mungkin melihat akan tamadun manusia, atau mungkin dihantar pulang setelah sesat dihutan batu ciptaan manusia...


'sedangkan gajah pergi berjalan, kenapa manusia tidak punya masa?'

oleh:say

Desa Rimba menyorok Keindahan Alam

MENCARI TEMPAT YANG NYAMAN

Bukanlah mudah untuk kita mencari sesuatu tempat yang memeliki keindahan alam yang jauh dari pencemaran orang-orang kota..Begitulah payah juga CHIP serta rakan-rakan berusaha mencari tempat sebegitu walaupun makan masa bertahun-tahun, tetapi syabas kerana mereka telah berjaya menemuinya (setelah ditunjukkan oleh arwah Asrul Amir) malah mereka telah memiliki tempat tersebut.

Sebuah tanah yang nyaman dikelilingi kabus di waktu awal pagi, tersorok di atas bukit, berhampiran dengan gunung Bubu, terletak kira-kira 5 km dari pekan Padang Rengas, Kuala Kangsar, Perak. Sebuah dusun yang mempunyai sebatang sungai air bukit mengalih di tengahnya pasti mengoda setiap insan untuk terjun bermandi-manda, mahu saja melupakan dunia buat seketika.

Begitulah indahnya tempat ini, sehingga terbutir kata-kata manis dari bibir bahawa; ‘ku rasa nyaman & menawan’ pada saat pertama berada di sini dan lantas CHIP namakan tempat ini ‘DESA RIMBA RESORT’.

Walaubagaimanapun, tempat ini masih dalam usaha oleh CHIP serta rakan-rakan untuk dijadikan tempat percutian bagi sesiapa sahaja yang ingin berkongsi keindahan alam. Namun pun begitu, telah ramai yang datang ke situ untuk bermandi-manda, berkelah, bercuti,memancing anak-anak ikan, mengadakan program dan sebagainya….

: kata CHIP :

(penghulu DESA RIMBA, Kampung Sg Buaia)

'Tempat ini terbuka pada semua,
mailah, jangan segan-segan, ini tempat kita'.
...

'Hubungi saya kalau mahu tahu lagi mengenai tempat ini,
tel : 0192205850, saya sedia membantu’
.....
'pasti ada sesuatu yang indah
untuk kita di sini'

oleh:say

S.T.Melayu bermula di Segenting Kra

MENCARI SEMPADAN SEMENANJUNG TANAH MELAYU

Nenek moyang aku telah bercerita, ayah aku pun pernah khabarkan, malah ramai juga aku temui orang yang cukup bersemangat menceritakan bahawa 'Tanah Melayu dahulunya tidak bermula di sempadan negeri Perlis, lebih jauh dari situ', akan tetapi apa daya ku, tidak punya kesempatan dan peluang untuk mencari di mana sempanan negeri tanah tumpah darah ku.

Apa pun, sehinggalah aku ketemui Dato’ Ismail Salleh, seorang ahli sejarah negeri Kedah, seorang kenalan pada arwah ayahanda ku sendiri. Dia banyak menceritakan bahawa orang Melayu kita masih ramai di selatan bumi Siam yang asal nya dahulu tanah air kita juga di bawah naungan Sultan Muhammad Jiwa, dari Setoi hinggalah ke Ranong sana, termasuklah Puket, Haadyai, Trang, Krabi, Phangnga, Phatthalung dan banyak lagi tempat adalah bumi milik orang Melayu….

Kisahnya, kalau kita ke Ranong terletak di Segenting Kra, akan terlihatlah kita di tepi jalan sebuah batu tanda yang membenarkan cerita ini. ‘Tanah Melayu Bermula Di Segenting Kra’.

Pada awal tahun 2007, cuti Tahun Baru Cina, aku mengambil kesempatan ini bersama seorang sahabat, sdr Riz, kami membelah bumi Malaysia yang tercinta bermula dari Shah Alam untuk ke Ranong hanya dengan kereta kancil sahaja. Ramai kenalan yang lain kata kami buat kerja gila! Apakan daya, itu sahaja kereta yang kami ada, mungkin satu hari nanti kami beli lah sebuah kenderaan 4x4, dan mungkin kami akan pergi lebih jauh lagi mencari sesuatu yang lebih bermakna untuk bangsa kita.

Destinasi pertama: kami sampai di Bukit Kayu Hitam, melepasi sempadan dan berhenti makan di Danok, jam sudah melewati 9.00 malam. Memang seronok dan sedap makan di restoran di pekan kecil ini, ya lah orang di sini masih bertutur bahasa Melayu ala Kelantan, makanannya murah lagi sedap.. Tom Yam pun rasa keasliannya, rasa Tom Yam bukan rasa air panas dicampur garam dan sos ikan serta diperahkan limau…mungkin kerana orang siam (Melayu) sendiri yang masak.

Destinasi kedua: kami sampai di Phatthalung kira-kira jam 1.00 pagi. Mulalah kami gelabah cari tempat bermalam, pusing-punya-pusing di dalam pekan Phatalung akhirnya jumpa juga sebuah hotel. Murah lah kalau nilai duit kita RM40 semalam, ada aircon dan TV pulak tu. Selepas mandi kami turun berjalan kaki mencari makan, Riz kena makan sebelum tidur malah aku pun kena makan juga, takut nanti kalau mimpi jalan jauh tak makan, nanti lapar pula.

Inilah kepayahan pertama, payah cari makanan halal. Nampak ada perempuan berniaga mee celup, pakai tudung tapi tak tau boleh ka makan ni, cuba bertanya, muka Melayu tapi sayang seribu kali sayang, dia tak tau bertutur bahasa kita. Cakap dia, cakap Siam, akhirnya kami naik ke bilik dan telan air sejuk sahaja, moga-moga dapat bertahan sampai pagi. Susah juga di bumi ini, yang dahulunya adalah bumi milik kita juga
.

Destinasi ketiga: Bergerak keluar dari Phatthalung seawal jam 9.30 pagi dan menuju ke Suratthani dengan harapan terjumpalah peniaga makanan Islam di tepi-tepi jalan, buat santapan pagi bagi meneruskan perjalanan. Jalan-punya-jalan tak jumpa-jumpa juga sehinggalah kami tiba di pekan Suratthani kira-kira jam 12.30 tgh. Kami pusing sekeliling pekan untuk mengisi tank perut kami….malang sungguh nasib kami, payah kami nak jumpa orang berniaga makan yang ada lambang bulan & bintang’. Akhir kata, kami singgah di pasar dan balun saja buah epal untuk alas perut sebelum meneruskan perjalanan.

Destinasi keempat: Hajat kami mahu ke Chumphon dan kemudian terus saja ke Ranong untuk melihat Batu Tanda yang dikatakan titik sempadan Semenanjung Tanah Melayu… tapi tak tahulah kami akan sampai atau pun tidak, memandangkan perut belum diisi dengan nasi. 'Orang Melayu ni kalau tak makan nasi, tak sah, dan bukan orang Melayu lah'. Tapi tak semua orang yang makan nasi tu orang Melayu… jangan silap pulak!

Kereta kami deras menuju hala ke Chumphon di atas 'highway' (tanpa tol) sambil mata tajam memerhati sekeliling, mana lah tahu kami masih ada harapan bertemu orang berniaga sesuatu untuk kami jamah.... akhirnya terjumpa juga, ada orang jual buah kelapa...ini boleh kami makan buat bertahan sehinggalah kami jumpa nasi nanti. Kami berhenti, beli, teruskan perjalanan dahulu dan cadang akan makan bila terjumpa tempat rehat.

Tiba kami di kawasan rehat di tepi highway dan terdapat ramai perniaga menjual jajan dan buah-buahan, kami berhenti di sini dan sudah pastilah kami makan buah kelapa yang comel-comel tadi. Waduh....sedapnya buah kelapa ini ada jeli di dalamnya....Memang sedap! Tengah dok syok menikmati buah nyok tu, tiba-tiba mata terpadang pada gerai menjual jajan yang hujung sekali, nampak macam penjualnya orang Melayu sahaja, terus terpandang pula pada papan tanda gerai tersebut... Pasti! Sudah pasti, itu gerai orang Melayu kerana ada lambang 'bulan-bintang'. Lekas-lekas aku dan Riz berjalan laju menuju ke gerai itu untuk lebih pasti dan untuk melihat apa lagi yang boleh kami cari untuk makan.

'Alhamdullillah' abang yang berniaga ini tahu cakap sedikit-sedikit bahasa Melayu. Kami dipetuakan untuk menghala arah ke kedai makanan orang Melayu-Islam yang tidak jauh dari situ, hanya kira-kira 5km sebelum sampai di pekan Chaya..... Tanpa lengah kami terus gerak mencari sesuap nasi..... Kami tiba di gerai tersebut, berkejan ke bahagian hidangan lauk pauk dan hanya mampu tunjuk-tunjuk sahaja apa yang kami mahu makan kerana mereka di sini tak tahu juga berbahasa Melayu. Apa pun, makan di sini sedap kerana ada sup tulang kerbau panas-panas. Di sini juga kami bertemu ramai orang-rang Malaysia yang singgah makan dalam percutian mereka, ada yang berkereta dan ada juga yang bermotor besar, kebanyakan mereka menghala ke Ranong.

Destinasi kelima: Kami meneruskan perjalanan setelah perut kami dah buncit, menuju ke pekan Chaya, sebuah pekan kecil yang diceritakan pada kami bahawa Chaya merupakan pengeluar Telur Masin yang terbaik di Thailand, hasil oleh orang-orang Melayu-Islam, malah ada sebuah masjid di kepala pekan Chaya. Tiba kami di masjid tersebut, berehat dan melaksanakan kewajiban, kemudian kami keluar bersiar-siar melihat suasana kawasan ini. Memang ramai lagi orang Melayu di sini, sebuah negeri Melayu dahulunya.... tapi tak seorang pun yang kami temui boleh bertutur bahasa orang-orang Jawi.

Destinasi keenam: Keluar dari pekan Chaya, kami ketemu jalan potong antara timur ke barat selatan Siam menuju ke Ranong, jalan ini pun telah dipetuakan kepada kami oleh mat-mat motor besar dari Perlis semasa bersembang panjang di gerai makan tadi. Jalan potong ini sungguh menarik, jalan membelah kawasan gunung-ganang yang permandangannya menyucuk jiwa, terpegun dengan keindahan alam ciptaan Tuhan. Mahu tidak mahu, sesiapa yang melalui jalan ini pasti akan terhenti juga perjalanan mereka untuk berdiri seketika menikmati indahnya alam buana ini. Begitu jugalah dengan kami. Terhenti di sini seketika pada jam kira-kira 4.30 petang.

Kami meneruskan perjalanan menuju ke Ranong dengan yakin agar kami akan tiba sebelum malam supaya sempat kami mencari tempat menginap kerana perjalanan tidaklah begitu jauh, hanya lebih kurang 100 km sahaja lagi.

Kami selamat tiba di Ranong dengan rasa penuh syukor dan banyak berterima kasih pada kereta kancil buat Malaysia ni, sudah hampir 1000 km masih lagi setia membawa kami ke mana sahaja. Tiba sahaja di pintu gerbang pekan Ranong, kami sudah ternampak pasar malam di sudut sebelah kiri pintu tersebut. Aku tengok Riz, Riz pun tengok aku, sudah faham di hati kami bahawa kami tidak mahu lepas peluang untuk berhenti di sini, pergi ke pasar malam mencari sesuatu untuk dimakan sekiranya makanan yang halal terhidang untuk kami.

Betullah kata Dato’ Ismail Saleh, bahawa di Ranong memang mudah bertemu orang Melayu. Gerai pertama yang kami temui pun sudah membuktikan kebenaran itu dan seperti biasa pertuturan peniaga itu agak kekok berbahasa Melayu. Apa pun kami dapat makan serta mendapat panduan untuk mencari hotel, tempat menginap. Horay! Kami sudah sampai di Ranong, kami sudah dapat hotel yang murah lagi selesa dan kami akan keluar pagi-pagi esok untuk ke tempat Batu Tanda yang kami idam-idamkan melihatnya dan membawa pulang gambar-gambar buat tatapan rakan-rakan dan untuk seluruh umat Melayu yang tak berpeluang datang ke sini.

Malam masih awal di Ranong, kami mahu keluar makan tom yam lagi dan kemudian pulang ke hotel segera untuk tidur sahaja. Tiba di hotel setelah kenyang, jam 10.30 malam…kami sudah mahu tidur…. ‘selamat malam semua’. Boom, tidur…..z z z z z z . . .

Destinasi ketujuh: Menuju ke Batu Tanda. Awal pagi lagi kami sudah siap berkemas untuk keluar dari hotel, tapi pertama-tama kali kami mahu ke pasar Ranong dahulu untuk makan, yang dikatakan ada orang Melayu berniaga makan. Betul, memang betul, kami makan sepuasnya seperti orang takut tak dapat makan selepas itu. Alamak! Sdr Riz nak terkucil pulak! Macam mana ni? Dah lah makan tadi main tujuk-tunjuk saja, nak terkucil ni, nak tunjuk apa pulak? Suatu sausana yang sungguh mengelirukan sekali!

Riz bergegas pergi dan seketika kemudian dia kembali…’Apa macam?’ Tanya aku. ‘OK’ jawab Riz tersenyum. Ini bukan kali pertama berlaku peristiwa sebegini, kali pertama ialah di kota Paris, semasa aku bercuti dengan isteri ku. Apa pun, isteri ku bisa menyelesaikannya walaupun dia tidak pakar dalam bahasa Inggeris dan tidak tahu berbahasa Peranchis. Sekiranya di tanya pada isteriku bagaimana dia lakukan, dia tetap menjawab, ‘Rahsia’. Walau bagaimana pun aku tetap tersedar bahawa ayat pertama yang harus kita belajar dalam bahasa asing ialah, ‘Mana Tandas?’.

Sekarang ini, semua sudah selesai di pekan Ranong, kami mula bergerak menghala ke Chumpon kerana itulah arah mengahla ke Batu Tanda. Kami pandu kereta dengan perlahan, memastikan tidak terlepas pandang apa yang kami cari-cari. Sedar-sedar sudah melebihi 30 km dari Ranong, akhirnya kami dapat kesan juga tempat tersebut. Memang mudah, Batu Tanda tersebut agak besar bagai sebuah tugu, terletak hanya di tepi jalan dan di Segenting Kra yang tersempit sekali. Itulah tempat yang memisahkan Siam dan Semenanjung Tanah Melayu dan terdapat pula sebatang sungai bersebelahan selebar 50 meter yang memisahkan pula dengan Burma.

Puas, kami sudah puas dan banyak sekali kami bergambar, ‘Inilah dia sempadan kita’.



Destinasi kelapan: Cadang nak pulang sahaja apabila tercapai hasrat ini, tapi apabila melihat jarak ke Chumpon hanya kira-kira 70 km walaupun terletak di sebelah pantai timur, selatan Siam, kami buat keputusan melawati Chumpon dahulu sebelum berpatah balik melalui jalan di pantai barat untuk singgah di Phuket, ingin juga melihat kesan-kesan Tsunami sekiranya masih ada.

Akan di sambung….. oleh:say